blok ini di peruntukan bagi kita semua yang mau peduli dengan bahasa dan budaya bangsa

Selasa, 05 Maret 2013

RESENSI Novel “LASKAR PELANGI”

Identitas Novel “LASKAR PELANGI” Judul buku : Laskar Pelangi Pengarang : Andrea Hirata Penerbit : Bentang Kota tempat terbit : Jl. Pandega Padma 19, yogyakarta Tahun terbit : Cetakan III, Juli 2007 Tebal : 533 halaman Harga : Rp.69.000,- SINOPSIS Novel Diawali saat SD Muhammadiyah, sekolah kampung di Belitong dengan fasilitas yang sangat terbatas bahkan minus, membuka pendaftaran untuk murid baru kelas satu. Hingga saat saat terakhir pendaftaran hanya 9 orang anak yang mendaftar dan siap masuk kelas di hari pertama. Jika tak ada Harun, seorang anak berusia 15 tahun dengan keterbelakangan mental, yang disekolahkan oleh ibunya agar tidak cuma mengejar anak ayam di rumah, tentu tidak pernah terjadi kisah ini. Ikal tidak akan pernah bertemu, berteman satu kelas dengan Lintang, Mahar, Syahdan, A Kiong, Kucai, Borek alias Samson, Sahara, Trapani, dan Harun. Tidak akan pernah bertemu Bu Muslimah, guru penuh kasih namun penuh komitmen untuk mencerdaskan anak didiknya. Selanjutnya dikisahkan ragam kejadian yang penuh suka dan duka dari kesepuluh anak anggota Laskar Pelangi. Nantinya di tengah cerita Laskar Pelangi mendapat anggota kesebelas, anggota wanita kedua, Flo. Dan bagian pertama ini ditutup dengan kesedihan mendalam yang sangat mengharukan saat Laskar Pelangi harus merelakan perginya seorang teman yang kurang beruntung Bagian pertama itu mengambil rentang waktu dari hari pertama Laskar Pelangi masuk kelas satu Sekolah Dasar Muhammadiyah hingga empat bulan menjelang Ebtanas SMP di gedung sekolah yang sama dengan orang-orang yang sama . Pada bagian kedua, kisah ini melompat dua belas tahun kemudian saat Laskar Pelangi telah menjadi sosok sosok dewasa yang harus berjuang menggapai peruntungannya dalam kehidupan nyata. Masing masing menjalani suratan hidupnya yang sudah ditetapkan. Ada yang berjalan sesuai citacita nya, ada yang tidak terduga lompatannya, ada juga yang menyerah pada nasib yang sudah tergambar jelas sejak dahulu. Dan akhirnya pun mereka semua dengan perjuangan yang keras dan gigih dapat mendapatkan apa yang mereka cita-citakan. Unsur Intrinsik Novel Unsur intrinsik dalam novel adalah unsur-unsur yang secara langsung turut serta membangun cerita. Kepaduan antar bebagai unsur intrinsik inilah yang membuat sebuah novel berwujud. Adapun pemaparan mengenai unsur intrinsik serta kepaduan antara unsur yang membangun novel Laskar Pelangi adalah sebagai berikut: 1. Tema Tema utama dalam novel “Laskar Pelangi” ini adalah pendidikan. Namun uniknya tema pendidikan ini diselingi oleh kisah persahabatan yang erat antara anggota ‘Laskar Pelangi’. Tema pendidikan ini sendiri dipadukan dengan tema ekonomi. Namun tema pendidikan lah yang lebih menonjol 2. Plot/Alur Alur yang digunakan pado novel Laskar Pelangi ini adalah Alur maju Alasan : karena penulis menceritakan kejadian dari awal hingga akhir, sehingga membuat pembaca penasaran apa yang akan terjadi selanjutnya. Tahapan Alur Tahap penyituasian : Yaitu pada saat hari pertama penerimaan murid baru di SD Muhamadiyah kekurangan seorang murid dan sekolah hampir ditutup, namun dengan kehadiran seorang murid yang bernama Harun telah menyelamatkan pembodohan di kampung paling miskin di pulau belitong yang kaya akan tambang timah. ( halaman 1-8 ) Tahap pemunculan konflik : Ketika Bu Mus dengan segala usahanya dan semangat kesepuluh laskar pelangi mampu berjuang dan melewati masa-masa sulit serta kebahagiaan bersama. ( halaman 157 ) Tahap peningkatan konflik : Ketika Mahar dan Lintang berusaha mengharumkan nama SD SMP Muhamadiyah lewat kemahiran dan kepintaran mereka dalam perlombaan cerdas cermat dan karnaval saat perayaan HUT RI dan mampu mengalahkan sekolah milik PN Timah.(halaman 363) Tahap klimaks : Pada saat Lintang si murid paling jenius di antara yanglainnya meninggalkan bangku sekolah karena ia harus mengurus adik-adiknya setelah kematian Ayahnya. Di sanalah akhir dari cerita perjuangan para kesepuluh Laskar Pelangi. ( halaman 430 ) Tahap penyelesaian : Yaitu pada saat tembok PN Timah mampu dihancurkan dan kemiskinan dapat dilawan oleh rakyat Belitong. Dan kebahagiaan yang akhirnya mampu diraih oleh kesepuluh laskar pelangi.(halaman 481 ) 3. Tokoh dan Penokohan Aku sebagai ikal tokoh ‘aku’ dalam cerita ini. Ikal yang selalu menjadi peringkatkedua merupakan anak yang pintar. Ia sangat menyukai sastra, terlihat darikesehariannya yang senag menulis puisi. Ia menyukai A Ling sepupu dariA Kiong Watak : tidak mudah ,putus asa,setia kawan dan tegar. Pak K.A. Harpan Noor Bernama lengkap N.A. Harfan Efendi Noor bin K.A. FadilahZein Noor. Ia adalah orang yang sangat baik hati dan penyabar meskimurid – murid awalnya takut untuk melihatnya. Seperti pada saat beliau bercerita tentang kisah para nabi, semua murid sangat senang dan ketika beliau pulang murid-muridnya selalu menatap lekat-lekat pada dirinya. Watak : Baik hati, Ramah , dan Sabar Metode : dialog antar tokoh Kutipan Novel : “kemudian dalam waktu yang amat singkat beliau telah Merebut hati kami”(hal 22) “ Erin Watak : cerdas,agamais,baik hati. Metode : pemaparan penulis Kutipan Novel : “ia cerdas,agamais,cantik,dan baik hati” (hal 443 bab 31 Zaal batu) Ibu N.A. muslimah Hafsari Bernam lengkap N.A. Muslimah Hapsari Hamid binti K.A.Abdul Hamid. Dia adalah Ibunda Guru bagi Laskar Pelangi dan berhatilembut Watak : sabar, baik hati dan penyayang. metode : dialog Tokoh Kutipan novel : “shalatlah tepat waktu ,biar dapat pahala lebih banyak , demikian bu mus selalu menasihati kami “ (hal 31) ü Lintang Teman Ikal yang luar biasa jenius. Lintang telah menunjukkanminat besar untuk bersekolah semenjak hari pertama berada di sekolah. Ia berasal dari keluarga yang miskin. Ayahnya bekerja sebagai nelayanmiskin yang tidak memiliki perahu dan harus menanggung kehidupan 14 jiwa anggota keluarga. Cita-citanya terpaksa ia tinggalkan agar ia dapat bekerja untuk membiayai kebutuhan hidup keluarganya semenjak ayahnyameninggal Watak : pantang menyerah dan cerdas metode : Tindakan/tingkah laku tokoh Kutipan Novel :“yang lebih menakjubkan adalah semua pengetahuan itu ia pelajari sendiri dengan membaca bermacam buku milik kepala sekolah kami jika ia mendapat giliran tugas menyapu di ruangan beliau “ (hal 119) ü Mahar Tampan, ia memiliki bakat dan minta besar pada seni. Pertamadiketahui ketika tanpa sengaja Bu Mus menunjuknya untuk bernyanyi didepan kelas saat pelajaran seni suara Watak : kreatif, imajinatif dan cerdas. metode : pemaparan penulis kutipan novel : “ dia memang seorang eksentrik yang berdiri di area abu-abu antara imajinasi dan kenyataan ,tapi tak diragukan bahwa ia cerdas ,pemikirannya terstruktur dengan baik ,dengan pengetahuan dunia gaib nya yang mat luas “(hal 393) ü Trapani Pria tampan yang pandai dan baik hati ini sangat mencintaiibunya. Dan apapun yang ia lakukan harus selalu didampingi ibunya.Seperti misalnya ia akan tampil sebagai band yang di komando olehMahar, ia tidak mau tampil jika tidak ditonton Ibunya Watak : manja ,cerdas,rupawan. metode : pemaparan penulis kutipan novel :“ sekali lagi kulihat wajah mereka ,harun yang mudah senyum ,trapani yang rupawan, syahdan yang liliput,kucai yang sok gengsi , sahara yang ketus ,a kiong yang polos dan pria kedelapan yaitu samson yang duduk seperti patung ganesha.” (hal 85) ü Kucai Ketua kelas sepanjang generasi sekolah Laskar Pelangi. Laki-lakiini sejak kecil terlihat bisa menjadi politikus dan akhirnya diwujudkanketika ia dewasa menjadi ketua fraksi di DPRD Belitong. Watak : lemot , susah diatur ,banyak bicara,optimis,berjiwa Pemimpin metode : pemaparan penulis kutipan novel : “pada halaman 69-70 bab 9 penyakit gila no 5” ü Sahara Satu-satunya gadis dalam anggota laskar pelangi. Merupakangadis keras kepala yang berpendirian kuat yang sangat patuh pada agamaterbukti ia merupakan gadis berjilbab yang cantik dan selalu rajinmenunaikan sholat dan mengaji, gadis yang ramah dan pandai, ia baik kepada siapa saja kecuali pada A Kiong yang semenjak mereka masuk sekolah sudah ia basahi dengan air dalam termosnya watak : temperamental, ketus, skeptis, susah diyakinkan dan tidak mudah terkesan. Sahara Sangat menjujung tinggi nilai kejujuran. Ia paling tidak suka berbohong metode : dialog antar tokoh kutipan novel : “pada bab24 tuk bayan tula hal 301” ü Flo Bernama asli Floriana. Seorang anak tomboy yang berasal darikeluarga kaya. Dia tidak sombong walaupun menjadi anak orang kaya. Buktinya ia malah berkeinginan untuk bersekolah di SD SMPMuhamadiyah dan sama sekali tidak merasa malu. Watak : menyenangkan, pandai beradaptasi cantik ,rendah hati . metode : Pemaparan pengarang kutipan novel :”ternyata flo adalah pribadi yang sangat menyenangkan ,ia Memiliki kemampuan beradabtasi yang luarbiasa. Ia cantik dan sangat rendah hati,sehingga kami betah di dekatnya” (hal 359) ü A kiong Kendatipun ia memiliki wajah yang buruk rupa, ia memilikirasa persahabatan yang tinggi dan baik hati, serta suka menolong padasiapapun kecuali Sahara. Namun, meski mereka selalu bertengkar, ternyatamereka berdua saling mencintai Watak : baik , agnostik,dan sedikit aneh metode : tingkah laku tokoh dan pemaparan penulis kutipan novel : “a kiong malah semakin senang . Ia masih sama sekali tak menjawab.ia tersenyum lebar ,matanya yang sipit menghilang” (hal 27) “akiong sempat menjalani hidup sebagai seorang agnostik,yaitu orang yang percaya kepada tuhan tapi tidak memeluk agama apapun”(hal 464) ü Harun Pria yang memiliki keterbelakangan mental dan memulai sekolahdasar ketika ia berumur 15 tahun. Laki-laki jenaka ini senantiasa berceritatentang kucingnya yang berbelang tiga dan melahirkan tiga anak yangmasing-masing berbelang tiga pada tanggal tiga pada tanggal tiga kepadaSahara dan senang sekali menanyakan kapan libur lebaran kepada Bu Mus Watak : baik tetapi agak keterbelakangan mental. metode : pemaparan penulis kutipan novel : “pria itu adalah harun pria jenaka sahabat kami semua ,yang sudah berusia 15 tahun dan agak terbelakang mentalnya (hal 7) ü Borek Pria besar maniak otot dan selalu menjaga citranya sebagai laki-laki macho. Ketika dewasa ia menjadi kuli di toko milik A Kiong danSahara Watak : nakal dan susah diatur. metode : tingkah laku tokoh kutipan novel :“ kucai didudukkan berdua bukan karena mirip tapi karena sama sama susah diatur” (hal 14) 4. Latar a. TEMPAT Latar tempat yang digunakan dalam novel ini adalah di sebuah sekolah bernama SD Muhammadiyah yang terletak di Desa Gantung, Kabupaten Gantung, Belitong Timur, Sumatera Selatan. Namun, ada pula yang latarnya adalah di rumah, pohon, gua, tepi pantai, pasar dan lain-lain tapi masih di kawasan Belitong. Di sekolah “seluruh hadirin terperanjat karena trapani berteriak smabil menunjuk kepinggir lapangan rumput luas halaman sekolah itu “ (hal 6) Dibawah pohon “kucai mengangkangi dahan tertinggi ,sedangkan sahara ,satu –satunya betina dalam kawanan itu ,bersilnang kaki di atas dahan terendah “ (hal 159) Di gua “ kami terus merambah masuk sampai beratus – ratus meter tapi tak menumukan tanda-tanda gua itu akan berakhir “(hal 396) Dirumah “kotak kapur yang ada tulisan pesang Aling itu kusimpan dikamarku seperti benda koleksi yang bernilai tinggi “ (hal 258) b. SUASANA menyenangkan Salah satu penggalan cerita yang menggambarkan suasana senang ialah saat tim cerdas cermat SD Muhammadiyah berhasil memenangkan pertandingan. “Ketika lintang mengangkat tinggi-tinggi trofi besar kemenangan”(hal 384) Menegangkan Salah satu penggalan cerita yang menggambarkan suasana cemas ialah saat Pak Harfan, Bu Muslimah dan calon murid SD Muhammadiyah beserta orang tuanya menunggu untuk menggenapkan calon siswa yang mendaftar agar sekolah tidak ditutup. suasana kelas menjadi tegang,kami harap mahar segera meminta maaf dan menyatakan pertobatan tapi sungguh sial,ia malah menjawab dengan nada bantahan”(hal 351) menyedihkan. Salah satu penggalan cerita yang menggambarkan suasana sedih ialah saat Ikal, teman-temannya dan Bu Muslimah berpisah dari Lintang yang memutuskan berhenti sekolah karena harus mengurusi keluarga yang ditinggal mati ayahnya. “aku tak sanggup menatap wajah nya yang pilu dan kesedihanku yang mengharu biru telah mencurahkan habis air mataku ,tak dapat aku tahan tahan sekuat apapun aku berusaha “ (hal 433) c. KAPAN pagi hari “bagiku pagi itu adalah pagi yang tak terlupakan “ (hal 14) sore hari “situasi makin kacau ketika sore itu berita kunjungan burung pelintang menyebar ke kampong dan beberapa nelayan batal melaut” (hal 187) malam hari "malam ini kami menginapdi masjid al-hikmah karena subuh nanti kami mempunyai acara seru ,yaitu naik gunung “ (hal 285) 5. Sudut Pandang Sudut pandang yang digunakan dalam novel ini adalah sudut pandang orang pertamapelaku utama karena dalam penceritaan novel penulis menggunakan kata ‘aku’. Tokoh‘aku’ dalam novel ini diceritakan paling dominan sehingga si tokoh ‘aku’ dapat dikatakan sebagai tokoh atau pelaku utama. Kutipan Novel: “aku hanya sendirian .jika ada orang lain aku berani lebih frontal “ (hal 88) 6. Gaya Bahasa Penulis memakai gaya bahasa campuran Karena penulis masih memakai bahasa- bahasa asing (memakai kata serapan) Kutipan Novel : “Papilio blumei, kupu-kupu tropis yang menawan berwarna hitam bergaris biru-biru itu mengunjungi pucuk ficilium” (hal 157 ) Majas Hiperbola Kami menari seperti dirasuki roh Lucifer si raja hantu. Namun tak lama kemudian antara tidur dan terjaga aku mendengar suara gemericik air seperti jutaan semut berdatangan. Majas pras protato “Saya belum melihat batang hidungnya”, Borek bertingkah. Majas Satire “Ampun! Soal mudah kayak gini, kau tak bisa mengerjakannya!”, Bu Mus menyindir. Ibunda guru harus tahu anak-anak ini kelakuannya seperti setan. Majas Enumarasio Laut tenang. Di atas permadani biru itu tanpak satu-satunya perahu nelayan meluncur perlahan-lahan. Angin berhempus sepoi-sepoi. Bulan bersinar dengan terangnya. Disana-sini bintang-bintang gemerlapan. Semuanya berpadu membentuk suatu lukisan yang haromonis, itulah keindahan sejati. Majas Personifikasi Buah dari pendidikan akhlak dan kecintaan intelektual. Simploke “Kau bilang aku ini egois, aku bilang terserah aku. Kau bilang aku ini judes, aku bilang terserah aku”. Borek sinis 7. Amanat • Jangan mudah menyerah oleh keadaan (jangan putus asa) • hiraukan orang yang menggangumu, teruslah berjalan jika menurutmu itu benar. • Dari bersekolah dengan sungguh-sungguh cita-cita akan tercapai walaupun dengan usaha dan perjuangan yang sulit. • Hidup ini dapat kita lalui dengan bahagia apabila kita semangat dalam menjalankan kewajiban kita, dan sabar dalam menghadapi cobaan Unsur Ekstrinsik Novel unsur intrinsik, dalam novel “Laskar Pelangi” ini amat kental dengan pengaruh unsur ekstrinsik. Unsur ekstrinsik yang ada dalam novel tidak lepas dari latar belakang kehidupan pengarang entah itu dari segi budaya yang dipegang, kepercayaan, lingkungan tempat tinggal dan lain sebagainya. Ada pun beberapa unsur ekstrinsik yang dibahas antara lain : 1. tempat tinggal Lingkungan tempat tinggal pengarang mempengaruhi psikologi penulisan novel. Apalagi novel “Laskar Pelangi” merupakan adaptasi dari cerita nyata yang dialami oleh pengarang langsung. Letak tempat tinggal pengarang yang jauh berada di Desa Gantung, Kabupaten Gantung, Belitong Timur, Sumatera Selatan ternyata benar-benar dijadikannya latar tempat bagi penulisan novelnya. 2. sosial budaya Pada novel ini banyak sekali unsur-unsur sosial dan budaya masyarakat yang bertempat tinggal di Belitong. Adanya perbedaan status antara komunitas buruh tambang dan komunitas pengusaha yang dibatasi oleh tembok tinggi merupakan latar belakang sosial. Dimana interaksi antara kedua komunitas ini memang ada dan saling ketergantungan. Komunitas buruh tambang memerlukan uang untuk melanjutkan kehidupan, sedang komunitas pengusaha memerlukan tenaga para buruh tambang untuk menjalankan usaha mereka. Kutipan Novel : “ sekolah kami tidak pernah dikunjungi pejabat ,sekolah kami tidak di jaga kerena tidak ada benda berharga yang layak dicuri “ (hal 18) “sekolah-sekolah PN Timah berada dalam kawasan gedong .sekolah ini berdiri megah di bawah naungan Aghatis”(hal 58) 3. agama Latar belakang religi atau agama si pengarang sangat terlihat seperti pantulan cermin dalam novel “Laskar Pelangi” ini. Nuansa keislamannya begitu kental. Dalam beberapa penggalan cerita, pengarang sering kali menyelipkan pelajaran-pelajaran mengenai keislaman. Kutipan Novel : ”bisiknya ketika kami sedang khatam Al-Quran di masjid al-hikmah “ (hal 253) 4. Ekonomi Sebagian masyarakat Belitong mengabdikan dirinya pada perusahaan- perusahaan timah. Digambarkan dalam novel bahwa Belitong adalah pulau yang kaya akan sumber daya alam. Namun tidak semua masyarakat Belitong bisa menikmati hasil bumi itu. PN memonopoli hasil produksi, sementara masyarakat tertindas di tanah mereka sendiri. Latar belakang ekonomi dalam novel ini diambil dari kacamata masyarakat belitong kebanyakan yang tingkat ekonominya masih rendah. Padahal sumber daya alamnya tinggi. Kutipan novel : “PN tidak hanya memonopoli faktor produksi terpenting tapi juga mewarisi mental bobrok feodalstis ala belanda “ (hal 40) 5. Pendidikan Dalam novel ini terkandung banyak sekali nilai-nilai pendidkan yang disampaikan pengarang. Pengarang tidak hanya bercerita, tapi juga menyajikan berbagai ilmu pengetahuan yang diselipkan di antara ceritanya. Begitu banyak cabang ilmu pengetahuan yang diselipkan antara lain seperti sains (fisika, kimia, biologi, astronomi). Pengarang gemar sekali memasukkan istilah-istilah asing ilmu pengetahuan yang tertuang dalam cerita. Ini menandakan bahwa pengarangnya memiliki tingkat pendidikan yang tinggi. Kutipan novel : “untuk biologi,matematika ,dan semua variantnya :ilmu ukur ,aritmetika ,aljabar ,dan ilmu ilmu pengetahuan alam bu mus berani bertanggung jawab “ (hal 124) “ bahwa sore ini mereka akan menari di pucuk filicium “ (hal 159) Tentang Penulis Latar Belakang Pengarang Andrea Hirata lahir di Belitong. Meskipun studi mayornya ekonomi, ia amatmenggemari sains (fisika, kimia, biologi, astronomi) dan tentu saja sastra. Edensor adalah novel ketiganya setelah novel – novel best seller Laskar Pelangi dan SangPemimpi. Andrea lebih mengidentikkan dirinya sebagai seorang akademis dan backpaper. Sekarang ia tengah mengejar mimpinya yang lain untuk tinggal di KyeGompa, desa tertinggi di dunia, di Himalaya. Andrea berpendidikan ekonomi dariUniversitas Indonesia. Ia mendapat beasiswa dari Uni Eropa untuk studi master of science di Universitas de Paris, Sorbonne, Prancis, dan Sheffield HallamUniversity, United Kingdom. Tesis Andra di bidang Ekonomi telekomunikasimendapat penghargaan dari kedua universitas tersebut dan ia lulus cum laude.Tesis itu telah diadaptasi ke dalam bahasa Indonesia dan merupakan buku teoriekonomi telekomunikasi pertama yang ditulis oleh orang Indonesia. Buku itu telah beredar sebagai referensi ilmiah. Saat ini Andrea tinggal di Bandung dam masih bekerja di kantor pusat PT Telkom. Hobinya naik komidi putar pandangan hidup pengarang Penulis adalah seorang yang optimis dan bersemangat dalam menjalani hidupnya,terutama dalam hal pendidikan. Ia selalu mendeskripsikan hidup sebagai suatu tantangan bagi penulis hidup teka-teki yang harus dicari jawabnya Kelebihan Novel “Laskar Pelangi” 1. Novel ini benar benar memberikan inspirasi bagi siapa saja yang ingin sukses dan berhasil. 2. Dalam hal organisasi novel ini, hubungan antara satu bagian dengan bagian yang lain harmonis dan dapat menimbulkan rasa penasaran pembaca. Karena dalam penceritaan isi novel tidak berbelit-belit. 3. Kita dapat mengetahui arti perjuangan hidup dalam kemiskinan yang membelit dan cita-cita yang gagah berani dalam kisah tokoh utama buku ini. Kekurangan Novel “Laskar Pelangi” 1. Bahasa yang digunakan tetap bahasa Indonesia tetapi tidak jarang kita jumpai bahasa daerah yang dimana tempat kejadiannya adalah Belitung, yaitu pulau terpencil yang ada di Sumatra. Sehingga mungkin sedikit membingungkan pembaca . 1. hanya terletak pada cara mengakhiri cerita. Semestinya, novel ini sudah ditutup pada bab 33: Anarkonisme, yang menceritakan kejatuhan Babel (Bangka Belitung) yang dulu bergelimbang Timah. Bab 34: Gotik, menurut saya menjadi ekor cerita yang membingungkan. Karena penutur ”Aku” secara tiba-tiba menjadi orang lain, dan bukan lagi Ikal. Bab 34 ini menjadi sebuah kemubaziran. Sama persis seperti seorang pelukis yang seharusnya berhenti menguaskan catnya pada bidang lukis yang sudah sempurna, tapi kemudian menjadi berantakan karena sebuah goresan yang tidak perlu. Pendapat Akhir Novel Laskar Pelangi ini menunjukan bahwa mimpi, semangat dan niat yang kuat dapat mengalahkan apapun cobaan dalam hidup ini. Terbukti pada perjuangan 10 anak - anak Indonesia yang tinggal di daerah yang terpencil dan mungkin luput dari pengelihatan kita tetapi mereka membuktikan bahwa situasi mereka di waktu itu tidak akan menghalangi mereka menggapai impian mereka. Sehingga novel ini dapat menginspirasi dan memberikan letupan semangat gairah hidup untuk tetap berani bermimpi dan berusaha keras mewujudkan impiannya setelah membaca novel ini

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar